Orang Yang Paling Bahagia Di Dunia

Dalam sebuah artikel yang dimuat oleh koran Kompas pada 22 Maret 2008, sebuah pernyataan menarik diungkapkan oleh dewan pengamatan propinsi British Colombia, Kanada : “Sudah sering terdengar bahwa uang tidak dapat membeli kebahagiaan. Namun itu kuno, karena pada nyatanya uang bisa membawa kebahagiaan.” Menariknya lagi ada sebuah tulisan yang menyatakan bahwa, “uang sangat mungkin mendatangkan kebahagiaan sepanjang uang itu dipakai untuk tujuan sosial”, tutur para ilmuwan di Vancouver yang diterbitkan majalah Science edisi Jumat, 21 Maret 2008.]

Menurut Elizabeth Dunn, psikolog dari University of British Columbia, “penelitian menunjukkan sikap memberi menghasilkan efek bahagia”. Untuk menyimpulkan hal ini, ia bersama Lara Aknin dan Michael Norton, mahasiswa Harvard Bussines School, melakukan observasi dengan orang-orang yang menghasilkan 2 kategori :

Pertama, orang yang memiliki uang dengan kecenderungan berbelanja untuk kepentingan pribadi, selalu diwarnai dengan mengomel, tidak puas, adu mulut dengan kasir toko, memarahin anak dan para isteri kesal pada suaminya karena masih banyak barang yang tidak bisa dibeli.

Kedua, orang yang mengalokasikan sebagian uangnya untuk tujuan sosial seperti menyumbangkan ke yayasan-yayasan atau orang lain yang membutuhkan, hasilnya ternyata : kelompok orang seperti ini merasa lebih berbahagia dalam hidupnya.

Jika hari ini Anda ingin memilih hidup berbahagia dan terus mengalaminya sepanjang perjalanan hidup di dunia ini, Berbagilah. Semakin sering Anda memberi maka Anda akan menerima kebahagiaan yang lebih besar dari apa yang pernah terbayangkan oleh diri Anda sendiri.

Lebih baik memberi daripada menerima.

Pernah penulis mengikuti caramah Aa Gym (K.H. Abdullah Gymnastiar) waktu di Masjid Istiqlal beberapa tahun yang lalu, juga demikian. Semakin kita banyak memberikan sesuatu kepada orang lain, maka kita akan mendapatkan yang lebih banyak lagi. Ibarat menanam bulir padi, kita tanam satu akan memanen 700 bulir padi kembali. Setiap harta yang kita miliki, salurkan kepada yang membutuhkan sebanyak-banyaknya.

Ibarat kran air, apabila kran tersebut kita tutup rapat, maka kran akan kering. Namun bila kran dibuka, maka kran akan basah. Jadilah kran yang di buka.

Sumber: Jawaban..com dikutip dari Kompas pada 22 Maret 2008 dan sumber pertama majalah Science edisi Jumat, 21 Maret 2008

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: